Sunday, 12 April 2015

Comic House

Aku mula baca komik manga sejak aku tingkatan 1, maybe dalam usia 13 tahun kot. Manga pertama yang aku baca adalah Dragon Ball dan manga pertama yang aku beli adalah Dragon Quest. Ketika itu, dengan duit poket bernilai RM1 sehari, agak kritikal untuk aku beli semua komik kegemaran aku. Tapi ntah macam mana aku "manage"

Koleksi manga sejak aku tingkatan 1

Dan kini koleksi makin bertambah...

Kini dalam usia 34 tahun aku masih lagi membaca manga. Maybe dalam istilahnya aku boleh dikatakan sebagai "otaku". Malah suatu ketika dulu aku pernah bertekad untuk menjadi pelukis komik. Namun tak dinafikan ada juga tempoh masa yang tidak langsung menyentuh komik. Itu barangkali tempoh sabatical aku dengan manga dan komik.

Sebenarnya penerbit manga di Malayia yang mengeluarkan jilid manga ada 2 iaitu Comic House dan Tora Aman (Slam Dunk, Doraemon dan Detective Conan). Sefaham aku Comic House merupakan penerbit manga yang lebih ulung berbanding Tora Aman. Antara manga keluaran Comic House adalah Dragon Ball, Dragon Quest, Satria Pedang (Samurai X), Kindaichi, Yuyu Hakushu, Hunter X Hunter, Get Beckers, GS Mikami, Naruto, One Piece, Bleach dan banyak lagi lah..

One Piece

Bebaru nie aku telah baca episod terakhir Naruto. Difaham dari internet, Naruto merupakan manga paling best abad nie. Dia merupaka pewaris Dragon Ball. Personally, aku tak rasa macam tu. Pada aku Dragon Ball jauh lebih best. Tapi, itu aku.
Pada masa yang sama aku tahu yang nemeses Naruto adalah One Peace. Aku memang ada ikut One Peace, tapi aku berhenti baca atas sebab tertentu. Maybe watak yang terlalu banyak. Namun adik aku ada beli. Just ada lompong (tertinggal issue) sana sini.
Maka lepas aku mula balik baca dari isu 1 baru aku sedar betapa best nya One Peace. Dan misi melengkapkan One Peace pun bermula... 

Dulu ketika aku di Kedah dan JB, aku teringin sangat nak ke source manga iaitu Comic House. Disinilah semua mangga tersimpan dengan lengkap dan sempurna. So, berbekalkan alamat di sebalik mangga aku pun waze kan lokasi.. Tapi sebelum tu aku call untuk pengesahan sama ada Comic House jual manga secara direct atau tidak. Memang depa jual direct. Siap ada discount price.

Maka inilah lokasi waze bawa aku...

Percetakan Solai?

Actually ada bangunan Comic House, tapi bangunan tu sekarang dah jadi Gudang kastam. Bangunan percetakan Solai nie hanya bersebelah (kalau berhadapan disebelah kanan) sahaja bangunan asal Comic House.  Dan dibawah pula ofis atau ruang tetamu dia...

Ini permandangan lepas buka pintu.. Aku macam... what?


 Time aku masuk, ada sorang aunty tengah kerat² kertas... Nie manga apa ntah..


 Nie cover mangga Reborn yang aunty tu tengah kerat²..


Giler bersepah... Tak seperti yang aku sangkakan kan... Sebenarnya ada banyak lagi manga. Depa simpan dalam store..

Aku sebenarnya agak terkejut dengan keadaan ofis Comic House. Agak bersepah dan tak terurus.. Macam gudang ntah apa² ntah. Aku sembang dengan "ketua" kat situ. Dia cakap depa pindah bcos business mengecil. Dia bagitau yang business mengecil atas faktor internet. Dia kata majoriti pembaca bari kini lebih suka baca free dari internet berbanding beli fizikal.
Tapi aku cadangkan pada dia, untuk organize kan ofis dia dan market kan ofis dia dalam internet juga. Comic House tak perlu pindah bangunan. Penggemar manga (macam aku) akan cari. Buat balik ofis jadi macam konsep kafe. Taruk sofa sikit dan water drinker sudah lah. Hias dan taruk poster manga. Organize atau join  Cosplay event ke ape. Comic House merupakan brand name yang kuat. Aku tak pasti dia dengar tak nasihat aku. Tapi, kalu aku ada duit banyak aku akan beli Comic House dan rebrand dia.

Apa pun, selain dari lengkapkan One Piece, aku ada beli gak manga otai iaitu, Kung Fu Boy Chimne atau Anak Sateria

Habis aku tapau.. Personal favorite..

Bagi sesape yang nak ke Comic House, silalah pergi. Semua manga ada. Boleh cari atau lengkapkan balik memana koleksi yang hilang or rosak. Lokasi dia pulak boleh refer belakang manga. Senang jer nak cari kalu guna waze. Kat Jalan 213, 46050 Petaling Jaya. Ikut Faderal Highway senang. Di hujung Jalan 213 tu ada Topmark Toyota Outlet.

Aku harap agar Comic House dengar dan ikut nasihat aku. Depa tak ble bergantung pada agen lagi. Kena improve strategi pemasaran. Kena ikut trend semasa. Walau pun ramai pembaca yang suka baca free kat internet, namun banyak juga yang suka manga fizikal. Malah untuk buat duit, caranya bukan hanya dengan jual manga. Ada lagi cara lain.


11 comments:

  1. Nak cari buku komik utk pelajar2 jadikan rujukan utk belajar melukis....mana nk dapat buku2 komik mcm ni ye?

    ReplyDelete
  2. Berapa harga 1 naskhah Dragon Ball ?

    ReplyDelete
  3. Aku big fan one piece. One piece manga no1 kat jepun. Kelaka

    ReplyDelete
  4. Kalo.pegi still buka ke bro? Ke memg da btl2 ttup..Thanks harap reply

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dh tutup trus maybe sbab tarikh post dia thun lpas

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Pernah beli komik Naruto dari Comics House. Aku tak kisah sgt pun kalau baca dalam BM, asal boleh support industri tempatan & jugak komik Jepun. Baca kat komputer selalu pun penat jugak. Tapi yg mengecewakan adalah penterjemahan Comics House agak lemah kalau dibandingkan dengan Gempak Starz. Sebab tu tak beli dah.

    ReplyDelete
  7. Boleh minta no. Telepon comics house sape yg ade? No phone yg trkini

    ReplyDelete
  8. Hi, sedih betul dengar cerita mereka tutup. Saya sempart beli penyiasat remaja sahaja. Bagaimana nak beli komik dik cerdas full set?

    ReplyDelete
  9. aku memang nak restock comic aku..byk da hilang..adeh...mana nak cari comic publish dari comic house lagi ek..

    ReplyDelete