Wednesday, 28 December 2011

Golongan Liberal

Aku ada baca dalam blog dahulu yang mengatakan bahwa si penulis blog tidak kisah sekiranya dia tahu jirannya melakukan zina. Asalkan tak kacau life dia. Menurutnya, di negara barat yang segala maju, modern dan bertamadun tanpa sebarang masalah "sosial" boleh hidup aman dengan cara ini. Ekonomi negera² barat tersebut maju dan kebajikan rakyat amat terjaga di samping ketelusan pengurusan penyaluran arah wang yang transparent dan jujur.

No doubt apa yang dikatakan beliau ada benarnya, tapi adakah itu yang kita sebenarnya mahu? Menggadaikan pegangan moral dan agama demi perkara diatas. Dan sekiranya kita menggadai moral dan agama, how sure are we yang kita kita akan maju, bertamadun, transparent, bla, bla,bla...?

Situasi Di Barat

Sefaham aku, di negara² tersebut sungguh pun secara zahirnya Kristien, tapi cara hidup mereka atheist. Mungkin sebab terlebih pengetahuan, maka mereka menolak cara hidup berpandukan agama. Ini adalah kerana agama yang mereka dan nenek moyang mereka anuti tidak memberi jawapan terhadap soalan yang mereka cari disamping bertentanagn dengan penemuan ilmu sain semasa. Malah istilah "don't let a little knowledge shattered your faith" @ "jangan kerana sedikit ilmu menggoyang pegangan agamamu" menjadi salah satu yang popular untuk menutup akal rakyat biasa yang digunakan oleh golongan agamawan kini sudah punah. Maka setelah mereka melepaskan agama dan keluar dari dogma sempit agama, maka mereka menjadi "liberal" @ bebas. Tidak perlu berselindung dan segalanya hanya dari logik akal. Malah tafsiran kitab suci akan ditafsir mengikut sesedap hati. Golongan liberal seperti inilah yang mengatakan, "Jika tuhan mencipta perasaan sayang antara sesama lelaki, maka persaan sayang tersebut adalah tidak salah....". Malah mereka juga sanggup meraikan persaan tersebut. Maka timbullah istilah hak asasi manusia. Segalanya hak asasi. Zaman moden adalah zaman hak asasi. Mengongkong hak asasi merupakan satu kekejaman yang tidak berperi kemanusiaan. 

Juga jika masih ada yang mahu mengekalkan agama, maka lahirlah fahaman sekular dimana usrusan agama tak boleh dicampur dengan urusan dunia. Yang mana urusan agama hanyalah untu perkara ritual sahaja seperti urusan perkahwinan (itu pun kiranya masih relevan utk berkahwin) dan urusan kematian.

Liberalism

Liberal sefaham aku bermaksud bebas. Ia datang dari perkataan liberate. Wiki pula menulis seperti ini; liberalism. Sepemeratian aku, golongan liberal adalah kononnya golongan yang banyak membaca dan kononnya berilmu. Ia bererti kiranya seseorang itu banyak membaca dari perbagai sumber dan bukan hanya baca dari sumber yang condong kearah kecendorongannya sahaja maka kemungkinan besar dia akan menjadi golongan yang liberal. Dia bebas daripada kebodohan, kekolotan, kejumudan dan juga kepompong yang mengongkong dirinya tanpa sebarang penjelasan rasional akal. Pendek kata segala yang tak dapat dirasionalkan dengan akal akan ditolak oleh golongan ini.

 Aku Yang Liberal?

Suatu ketika dahulu semasa aku dalam flight ke Taiwan, aku telah bersembang dengan sorang auntie berbangsa Cina. Aku pun tak pasti macam mana kami boleh start sembang tapi kalu tak silap aku ia bermula dengan buku. Time tu aku tengah baca novel. Dia tegur aku dan aku bercakap yang aku suka membaca dan aku galakkan famili aku membaca. Than aku story sikit benifit membaca dan bla, bla bla... After that dia teka yang aku nie mesti golongan liberal dan aku  adalah supporter PKR. Aku gelak je, dan aku ngaku aku liberal, tetapi liberal yang sederhana. Maknanya, liberal aku masih beracuankan agama dan politik aku adalah lalang. Lalang yang mudah ditiup angin. Dari sinilah aku beristilah yang aku tak perlu setia  atau obses pada mana² parti politik. Ini membuatkan dia berkata yang aku lagi kuat liberal.  Bebas dari segala naluri kecenderongan parti politik.

Just a quick note, aku meletakkan agama sebagai acuan liberal aku kerna aku menurut pengalaman aku, dari segala jenis pembacaan, samaada dari buku berbau New Age, Atheist, religion, aku jumpa yang agama Islam adalah paling betul. Ini bermakna, aku beragama Islam bukan sebab parents, ekonomi dan sosial. Aku Islam sebab aku perlu beragama Islam utk selamat. Namun begitu tak dinafikan, masih terdapat soalan tentang Islam yang aku masih belum jumpa jawapan yang aku boleh accept. To be spesific hanya ada 1 soalan sahaja. But thats another story and my personal "holy grail".

Golongan Liberal

Adakah golongan liberal golongan yang bebas dari segala kongkongan dan hanya menggunakan akal dalam mentafsir dan membentuk masa depan? Secara generalnya inilah yang aku nampak. Contohnya di Malaysia dalam dunia blog. Kita boleh lihat yang blogger yang kononya banyak membaca yang secara zahirnya banyak sangat ilmu amat tidak mengambil agama sebagai acuan mereka. Malah mereka secara sempoinya menyindir agama. Agama yang aku maksudkan disini adalah agama tersusun seperti Islam, Kristien, Buddha dan lain². Especially Islam yang ada banyak DOs and DON'Ts. FYI, Kristien pulak dah lama bungkus bila mana banyak "fakta" dalam Bible yang bercanggah dengan sains.  

 Membaca merupakan sesuatu yang dituntut..

Kita sebenarnya kena banyak membaca. Quran pun cakap macam tu. Tapi dalam membaca apa sahaja sekali pun, even blog nie, jangan lah cepat sagat percaya apa yang ditulis. Ulama dedulu ada cakap yang menuntut ilmu tanpa guru adalah menuntut ilmu dengan syaitan. Ia bermakna ia boleh menyesatkan. Aku setuju dan juga tidak setuju. Pada aku apa yang penting adalah kekuatan dalaman dan intregiti diri. Bila dah baca something, jangan terus accept as hard cold fact. Evaluate untuk beberapa tempoh. Actually, maksud yang dinukilankan oleh ulama dedulu itu perlulah dilihat dari dalam konteks.

Kenapa Mereka Jadi Begitu?

Pada aku, golongan liberal yang kita jumpa sekarang basically adalah golongan liberal yang sebenarnya frustrated dengan agama yang depa anuti. Maybe contoh dari golongan agama dikeliling mereka yang menjadikan meraka begitu or maybe pengalaman mereka bila mereka bersama kawan² liberal mereka yang lain. Aku pernah dengar dari mulut kawan aku sendiri yang dia masa mula nak pi study oversea dulu (tak silap aku kat US) yang dia siap sembahyang kat sudut airport agar dia tidak tertinggal solat. Punyalah taat. Tapi after years bersama golongan org yang bijak disana, dia kini sangat susah utk solat. Why? Not so sure. Maybe dia nampak solat carry no weight. Maybe dia namapak asal usul manusia lebih logik berketurunan daripada monyet bebanding beketurunan adam yang tak logik yang terhasil daripada tanah? Maybe dia nampak orang kat "sana" tak solat pun boleh lebih success dan beretika dari org yang solat. Maybe dia nampak golongan yang solat jauh lagi huduh perangai dari golongan disana? Maybe ada benar apa yang dia nampak. Aku tengok kini golongan tudung labuh bukan main lagi maki hamun sebar fitnah tanpa sebarang malu. Tapi bertudung labuh dan tegakkan Islam berhudud.

Menggunakan Akal
 
Apa sahaja lebel yang diberikan kepada golongan atau kelompok tertentu, ia hanyalah sekadar label. Golongan liberal juga macam tu rasanya. Ada sesetengah darpada mereka even takt tau mereka bercirikan golonga liberal. Ada pulak mereka pulak yang terhegeh-hegeh melebelkan diri mereka sebagai golongan liberal tau berfikiran liberal kerena ianya dianggap sebagai bertamadun dan moden. 

Salahkah berfikiran liberal atau berkelakuan seprti golongan liberal? Pada aku, walau apa sekali pun, tak kita di mana kita letak diri kita, kita haruslah bersederhana. Menggunakan akal adalah sesuatu yang sagnta dituntut dalam Islam. Malah dalam Islam (hadis kalu tak silap aku), mengatakan, "menggunakan akal sejenak lebih baik daripada beribadat seratus tahun...". Sungguh pun bergitu, penggunaan akal juga ada batasannya.

Friday, 23 December 2011

Selamat Hari Natal 2011

Setiap 25 December, masyarakat Nasrani @ Kristian seluruh dunia (majoritinya lah) akan merayakan hari Natal @ Christmas. By the way, Nasrani datang diambil dari tempat Nazareth. Dimana Nabi Isa membesar. Anyway, on paper by right, inilah harinya di mana Jesus Christ @ Isa Al Masih dilahirkan. 

Quick note over here. Al Masih bukan bermakna "masih hidup" seperti sesetengah orang Melayu faham yang merujuk kepada Nabi Isa diangkat oleh Allah dan masih hidup. Al Masih disini diambil dari perkataan Arab aatau pun Yahudi iaitu "masaha". Iaitu massage @ mengurut. Dalam bahasa English pula "anointed" yang membawa erti "disapu minyak". Namun ia membawa erti "dilantik". Ini adalah kerana dulu adat org belah sana bila mana dilantiknya sorang ke kedudukan yang mulia dia akan dilumurkan @ diurut dengan minyak. Jadi kelamaan "masaha" diguna digunakan untuk merujuk kepada perlantikan tersebut. 

Jadi maksud "Isa Al Masih" adalah "Isa Yang Dilantik". Di Englishkan "masaha" ini menjadi Mesiah yang dikontekkan sebagai "penyelamat". Dalam Quran pun bahasakan "Isa anak Mariam yang dilantik". Aku tak ingat exact ayat mana tapi tak silap aku dalam surah Mariam. 

Jadi datang mana Christ? Ia adalah daripada perkataan kristos (dalam bahasa Greek) yang membawa makna penyelamat. Jadi para Kristian adalah membawa maksud orang yang terselamat. Selamat daripada dosa warisan Adam. 

Betul ke Nabi Isa lahir pada 25 Desember? No. Sebenarnya ia adalah bersempena hari menyambut tahun baru yang dirayakan oleh golongan pagan di barat. Actually terlalu banyak yang aku kena tulis kalu aku start explain pasai perkara ini. But anyway, in a nut shell, segala (majoriti) yang berkaitan dengan agama Kristian yang kita kenal sekarang adalah bertitik tolak daripada hasil "meeting" di Nicaea ini. Ia digelar sebagai The Councel Of Nicaea. Cuba baca dan faham sejarah Kristian.

Actually ada banyak perkara yang kita tak tahu pasai Kristian dan sebenar banyak juga benda yang orang Kristian sendiri tak tahu pasai Kristian. This is base on my personal account dengan pendakwah Kristian sendri. But anyway, that is a different story. But if nak tahu secara kasar pasai Kristian or any agama di muka bumi nie boleh lah hang pa baca buku nie. 

Ringkasan mengenai segala agama di moka bomi ini...

Buku nie aku syorkan pada golongan tablig, pendakwah, serbanitas, dan actually sume Muslim kat atas muka bumi nie.  

Setahu aku, sebenarnya seperti juga Nabi Muhammad SAW, Nabi Isa tak pernah celebrate birthday dia. That is why hingga hari nie tak siapa tahu sebenarnya bila Nabi Isa lahir. Atau pun bila "the Begotten Son of  God was born through a women" dilahirkan. Atau, bila tuhan dijelmakan ke dunya sebagai penyelamat. Cakap pasai dijelmakan nie, tetiba aku teringat akan akan agama Hindu yang mana "once a while" tuhan akan menjelma sebagai manusia untuk meng"allign"kan kembali manusia. Apa pun since ini adalah agama orang Kristien maka ia adalah hak mereka untuk memperkatakan apa sahaja mengenainya. Cuma bagi kita yang beragama Islam, kita harus sedar bahawa, kita dan mereka menyembah tuhan yang sama, mengimani nabi dan malaikat yang sama. Cuma yang besar membezakan Islam dan Kristian fungsi Nabi Isa Al Masih. Pada kita Isa al Masih @ Jesus Chist tidak lebih daripada seorang nabi dan rasul. 

Thursday, 22 December 2011

Student dan Politik

Aku pun pernah jadi student dulu. Aku ngaji 5 tahun kat UTM dulu dalam FKE. Tapi terus terang aku cakap, 5 tahun belajar kat UTM tak sama langsung dengan 3 tahun aku hidup dalam masyarakat di Ipoh. Aku lebih banyak belajar dalm 3 tahun di Ipoh berbanding 5 tahun di UTM. Apa yang aku imagine bila aku kerja tak sama bila aku dan terjun ke kancah dunia sebenar. Amanah belajar terlalu kecil jika dibandingkan dengan amanah di alam pekerjaan dan masyarakat. 

Time student kita belajar untuk tentukan siapa kita di alam sebenar. Tindak tanduk kita 90% akan tentukan masa depan kita sahaja. Tapi tindak tanduk kita di alam perkerjaan mungkin akan mempengaruhi masa depan rakan kerja dan puluhan malah ratusan rakan sekerja kita. Malah akan mempengaruhi masyarakat keliling kita. 

Sebenarnya dunia seorang student sangat kecil. Bagaikan dunia sekor katak bawah tempurung.

Keratan akhbar yang merujuk kepada perkara berbangkit...

Rasa Tapi Jangan Telan

Pada aku student tak perlu involve secara direct or serius dalam politik. Tapi itu tak bermakna depa tak boleh amik tau langsung. Cuma depa tak perlu involve directly dalam politik. Involve ini juga bermaksud aktif dalam kegiatan politik. Politik yang dimaksudkan disini adalah politik kepartian. Tak kira, PAS, DAP atau UMNO.

Majoriti student sebenarnya masih tidak matang dalam pemikiran mereka. Tiada pengalaman. Kebanyakan perkara yang mereka tahu adalah berdasarkan pembacaan dan pemerhatian mereka melalui pihak ketiga. Ini adalah kerana mereka masih lagi tidak hidup dalam real live @ atau kehidupan sebenar. Kehidupan sebenar  bermula apabila kita mula berkerja dan diberi tanggungjawab di dalam masyarakat. Sebenarnya, banyak perkara yang tidak seperti yang kita sangkakan di alam sebenar.

Kehidupan sebenar bila dipandang dari mata seorang student sebenarnya nampak lebih ringkas. Hitam putih dan maybe kelabu. Tetapi dunia sebenar penuh warna lain yang maybe kita sendiri tak reti nak klasifikasi sebagai warna apa.

Apa Yang Paling penting?

Pada aku seorang student perlu fokus pada pelajarannya. Tak perlu terlalu serius dalam politik. Tak perlu get too involve dalam politik. Tanggung jawab dan amanah seorang student adalah untuk belajar dan score markah yang terbaik dalam pelajaran mereka. Ini adalah supaya mereka menjadi golongan yang menyumbang dalam masyarakat nanti dan juga menyumbang kepada agama bangsa dan negara. Fokus pelajaran untuk mendapatkan pekerjaan yang baik untuk memastkan ekonomi mereka di masa hadapan terjamin. Pastikan kedudukan mereka; student dalam masyarakat berada ditempat yang tinggi. Letak diri  ditempat yang dihormati oleh masyarakat. 

Terus terang cakap, sekiranya anda nobody dalam masyarakat, maka anda nobody dalam politik. Ini politik moden. Tapi sekiranya anda berkedudukan penting dalam masyarakat secara automatik anda ada kuasa poltik. Ia akan datang dengan sendiri. Jadi, jangan dok kalut sangat nak involve dengan politik sekarang. Lagi pun, how sure are you that you are on the right side? How sure are you that you not a tool? How sure are you that all the things that you read & watched were true? Di dunia sebenar, terlampau banyak lakonan yang fantastik.

Sekiranya student tu aktif dalam politik, adakah dia ada masa untuk pelajaran? Once terjebak, hati akan ada satu perasaan berdebar yang susah nak explain. Kita akan sibuk nak tegakkan pegangan kita hinggakan susah nak fokus pada pelajaran. Apa taknya, maybe kalu dah terlalu pandai bercakap, maka maybe akan dirasakan diri adalah prospek untuk naik kedudukan. Maybe ada yang cakap masuk politik ikhlas untuk berjuang demi agama, bangsa & negara Tapi perjuangan untuk agama, bangsa dan negara yang sebenar bukan hanya dalam politik. Sebenarnya dalam memertabatkan ekonomi. Once you control the economy than politic is in your grasp. Buka mata dan tengok lah dunia. tak payah tengok dunia, tengok Malaysia udah lah..

Situasi Dulu Dan Sekarang

Aku bercakap daripada konteks ditanah air kita.

Keadaan, peranan dan kedudukan student di zaman sekarang tak sama dengan pada zaman dahulu. Pada zaman dahulu, student dianggap golongan paling kehadapan dalam mensyarakat. That is why banyak or majoriti gerakan dahulu bermula dengan kesedaran daripada golongan student. No doult student dulu semenangnya golongan enlightenment. Ini adalah kerana dulu, majoriti masyarakat yang berilmu dan berpendidikan adalah amat kurang. Majoriti orang dulu hanyalah nelayan, petani dan orang suruhan makan gaji sahaja. Kehidupan mereka serba ringkas. Mereka tak ada akses kepada informasi terkini dan ruang lingkup kehidupan mereka pun hanyalah di sekitar mereka sahaja. Jadi dalam keadaan begini sememangnya student zaman dulu lebih berperanan kerana mereka tahu apa yang masyarakat tidak tahu.

Tapi kini keadaan telah berubah. Majoriti masyarakat sekarang dah boleh akses segala bentuk informasi. Semua orang boleh dapatkan informasi yang kononnya student boleh dapat. Tapi berbeza dengan student, masyarakat sekarang boleh hidup dalam apa yang seorang student tu baca. Kita ambil contoh berkaitan liberalisali kaum. How sure are you that once Malaysian Malaysia, we are going to be treated the same? You get what I mean? Have you worked, interact with them? Have you done business with them? Have you argued with them? Have you ever been cheated by them. Aku bukan jadi rasis disini. Tapi aku tau, because aku dah bergaul dengan masyarakat. Aku tau macam mana bila rasa tak dihormati, dan juga off course rasa bila dihormati. Maybe yang kata aku bertindak paranoid, maybe sebenarnya aku memang paranoid.

Kebijaksaan Dan Kuasa Sebenar

Kepada semua student, just don't get too involve in politic. Ambil tahu tapi jangan aktif sangat. Amanah utama anda adalah menuntut ilmu dan dapatkan "tiket" kelas terbaik untuk anda letakkan diri anda dikedudukan yang dihormati di dalam masyarakat atau pun mendapatkan pekerjaan yang baik dan dihormati. Jangan dok kalut sangat. Masa masih panjang. Pastikan ekonomi anda terjamin dulu. Laburkan masa student anda di tempat yang betul.

Belajarlah macam mana golongan elitist kaum lain boleh berjaya dan akhirnya menjadi tuan kepada berbidang-bidang tanah yang dahulunya tanah Melayu. Mereka bukan keji atau pun licik. Mereka sangat bijak. Mereka tidak lakukan dengan cara keji. Mereka tidak merampas. Mereka membeli dengan membayar pada Melayu yang malas, bodoh (akibat malas belajar dan sibuk denagn benda yang remeh temeh )serta Melayu yang ketagih duit dan sokongan. Mereka sangat rajin berusaha dan bijak menyusun peluang.

Ini hanya pendapat aku. Aku pun bukannya scorer time student dulu. CGPA aku pun bagus sikit dari sampah je. That is why aku tak nak org lain jadi macam aku. namun begitu aku masih bernasib baik. Apa pun dalam perkara ini, aku mungkin silap tapi aku mungkin betul. Nilailah sendiri. Ini hanya pendapat aku berpandukan pengalaman dan pengamatan aku sendiri.

Tuesday, 20 December 2011

Why Now DSAI?

DSAI; A very good orator.

Selama nie aku dengar yang nak sgt buat pinjaman IMF time gayat dulu (1997) adalah DSAI. Yang menentang habis habisan dan membelasah IMF dan konconya adalah DrM. Itu yang aku paham dan dengar dan juga baca since aku mula amik berat pasai negara. Dan aku percaya amat ramai lagi orang yang macam aku.

All the while setahu aku, sepanjang aku mengikuti blog DSAI dan juga Harakah, DSAI tidak menyentuh banyak pasai perkara ini. Ini termasuk time dia debat dgn Saberi Chek dulu. Time debat dulu dia just cakap yang kalu ikut "cara" dia negara akan lebih berjaya dan seingat dan sefaham aku, memang plan dia masa tu adalah pinjam dari IMF tapi perlaksanaan yang mengikut caranya akan menjadikan negara lebih maju. Perkara ini disentuh dengan agak terperinci dalam buku A Doctor In The House. 

Fast forward today, kita dibagitau oleh DSAI yang the truth is the other way around. DrM yang tehegeh-hegeh nak melutut pada IMF dan dia, DSAI yang menentang. Fuhhh!!! What is this? Utk permasalahan ini DrM request DSAI utk sumpah laknat yang dia bercakap benar. Tapi as always, DSAI agak "sensitif" pasai masalah sumpah nie. Dia bagi alasan tak perlu sumpah bcos dokumen bukti cukup. 

Soalan Yang Jujur

Sebagai rakyat biasa, aku ada soalan jujur kat sini. An honest question. Why DSAI baru bangkitkan isu nie sekarang? Jika dia the real hero, than why wait untill now? Sefaham aku DSAI nie sorg yang pandai "market" kan diri dia. Jadi kenapa aku tak tau benda nie sekiranya dia dah war-warkan dulu. If ada org yang boleh explain kat aku, please explain. Bcos pengundi lalang macam aku senang ditiup angin.  

Or maybe, dengan keadaan ketidak stabilan ekonomi dunia sekarang, maka DSAI ingin menonjolkan yang dia mampu melindungi Malaysia? Or in short he is trying to say that he is the messiah? Or the hidden Imam? I don't know? In order to catch fish, you need to have the right bait...

Berhati-hati

One thing for sure, is about the western people. Ok, maybe aku banyak terpengaruh dengan buku sirah yang lalu maka aku sgt sketikal kalu org western tetiba sgt surportive tentang sesuatu. Bare in mind sapa yang menaikkan Mustapha Kamal di Turki dulu? Sapa yang buat sampai terwujudnya negara Israel skarang? Iraq? Afganistan? Yes, I may sound like I'm a believer is conspiracy theory,  and the truth is, kalu ada bukti yang kukuh, aku memang akan pecaya.

But anyway, if anybody know why isu nie baru dibangkitkan oleh DSAI, please enlighten me. Aku bukan orang politik. Aku hanya pengundi biasa yang juga merangkap pelanggan pada ahli politik. Therefore, this is an honest question from a customer. But I believe there are alot of customer like me out there that seek the same explanation.

Saturday, 17 December 2011

Pesta Pulau Pinang

Last week aku ngan famili bawa parent aku pi Pesta Pulau Pinang. Aku dah tinggal dekat 4 tahun di Penang. Ni 1st time aku pi. Tu pun atas desakan mak aku dan juga bini aku. Sebenarnya tempat yang aku tinggal nie memang boleh nampak aktiviti kat tapak Pesta tu dengan agak jelas. Malahan setiap lagu yang dimainkan juga boleh dikatakan begitu clear dengar dari rumah aku.

 Pesta Pulau Pinang dari rumah sewa aku..

Kami gi Pesta lepas sehari meronda. Sebelum ke Pesta, kami pekena nasik kandag Shariff dulu. Nak dapatkan tenaga... Jauh jugalah tempat parking kereta dari entrance. Penat jugalah aku menapak sambil dukung anak.

Pesta -pesta!

Sebenarnya Pesta Pulau Pinang nie dah lama bertapak di Penang. Untuk tahu pasai pesta nie, better rujuk disini. Abah aku pun cakap, last time dia masuk Pesta nie time tahun 70-an dulu. Maybe dengan mak aku lah kot bcos dulu depa ngaji sesama kat maktab guru disini.

Aku pi hari Sabtu malam Ahad. Lepas bayar RM3 utk parking, terpaksa pula bayar RM3 utk tiket masuk. Since esoknya Isnin, jadi aku suspek tak ramai org. Tapi sangkaan aku meleset. Ramai giler. Kira kalu jalan tak betul, boleh berlaga bahu lah. Sepemerhatian aku, didapati golongan yang ramai masuk sini adalah drpd orang Melayu atau rumpun Melayu. Dan drpd wajah depa aku teka maybe depa nie majoriti pekerja kilang kat area Bayan Baru lah. Org Cina boleh kira ada juga lah. Tapi boleh dikatakan hanya 1/10 drpd 10 yang hangpa jumpa. India aku tak kira pulak.

 Pemandangan di Pesta Pulau Pinang

Pada aku, Pesta nie menggabungkan konsep Jom Heboh, pasar malam, pesta makanan dan Fun Fair under 1 roof. Aku pernah 3 kali pi Jom Heboh. 1st time masa kat Kangar than masa kat Batu Kawan. Sume atas faktor kerja. Funfair pulak aku dah lama sangat tak pegi. Pasar malam, selalu aku pi. 

Berbagai gelagat yang aku boleh nampak. Ada yang spesis aku, ada yang bebetul enjoy dan ada yang sedang 'memancing'. Boleh dikatakan darpda rupa dan gaya, separti yang aku tulis tadi, majoriti yang datang adalah daripad golongan working class atau golongan kelas ke 3. Golongan pertengahan macam aku pun tak ramai. Golongan atasan pulak mustahil jumpa or aku memang tak jumpa. Bila aku baca artikel yang aku link sebelum, ia memang membenarkan apa yang aku nampak. Tapi kenapa boleh jadi macam nie? Sedangkan dulunya Pesta Pulau Pinang nie tempat tumpuan golongan petengahan dan sebahgian golongan atasan.

Nasib?

Sebenarnya, satu lagi tempat atau pasaraya yang menerima nasib sebegini adalah kompleks Bukit Jambul. Dulunya, kompleks nie boleh dikatakan macam Gurney Plaza dan paling kurang Perangin Mall. Tapi sekarang, sebelum Maydin take over, tempat nie dah jadi tak bemaya dan hanya menjadi tempat working class or golongan kelas ke 3. Orang golongan pertengahan macam aku nak pi rasa macam takut. Kenapa jadi macam nie? 

Salah satu pentas konsert.. Amoi yang nyanyi boleh tahan pakaian dia..

Kenapa tempat yang suatu ketikanya "ada class" tetiba jadi begini dan maybe mati macam tu sahaja. Aku bukan bermaksud nak mengkastakan struktur sosial masyarakat. Tapi ia satu hakikat. Ianya berbeza dengan pasar malam, market or pasar ramadan. Kenapa, di tempat² tadi tak berlakuan penyaringan sosial? Kenapa orang drpd golongan pertengahan dan golongan atasan still boleh berurusan di pasar malam bersama dengan golongan kelas pertengahan dan kelas ke 3 tetapi perkara ini tidak berlaku di tempat seperti Pesta Pulau Pinang atau pun shoping kompleks macam Kompleks Bukit Jambul?

Kenapa jadi macam tu???

Memori Di Ipoh Dulu...

Bila pikir pasai benda nie, tetiba aku teringat benda yang berlaku time aku kerja Ipoh dulu. Time tu aku dengan baik hati nya telah bawa budak kerja ketuk aku pi makan kat Pizza hut di Tesco Ipoh. Budak² ketuk nie sebenarnya orang Indon yang cari makan sini. Aku sebenarnya kesian kat depa dan nak belanja depa supaya depa happy sikit. Ya lah, walau pun lain bangsa, tapi 1 rumpun dan 1 agama.

Yang buat aku tak ble nak lupa adalah depa tak berani nak masuk Pizza Hutt. Aku ajak banyak kali tapi depa just berdiri saja di pintu. Tak brani nak masuk. depa bagi gak alasan yang biar depa balik salin baju dulu. Tak mau pakai uniform depa skarang. Last skali aku tarik je tangan depa masuk dan "arahkan" depa duduk.

Dipendekkan cerita, depa cakap yang time di tanah air depa dulu, org macam depa kalu masuk restoran macam nie akan kena halau oleh pak gaurd. Tujuannya adalah... Aku rasa hangpa semua boleh agak pasai pa... Tapi yang pasti restoran berhawa dingin yang "nampak" exlusive begitu senantiasa dikunjungi oleh golongan pertengahan dan atasan... Hmmm..

Than bila aku pi Jakarta pulak kemdiannya aku perhati balik apa yang dikatakan oleh budak ketuk aku tu. Memang betul. Ada sesetengah tempat di bandaraya Jakarta yang golongan tertentu je boleh masuk. Selebihnya "menempek" di pintu je. Jual, bakso, kretek, ofer  teksi dll. 

Jadi apa yang aku cuba criter nie? Ntah... Susah aku nak explain....

Thursday, 15 December 2011

Bebelan aku; Parking Tengah Jalan

Siang tadi, aku bawak tetamu pi makan nasik ganja kat Penang. To be exact, kat Jalan Sg Pinang. Nasik tu memang sedap dan masa aku mula makan dulu, masa nak sampai kedai tu pun dah teruja sangat dah. Why? Bau dia sangat harum @ sedap. One thing for sure, bila aku dah tak keje Penang nanti, antara makan yang paling aku rindu semestinya adalah nasik ganja nie.

Jalan Bapak Dia Ka?

Anyway, apa yang aku nak highlight disini bukan berkaitan dengan keganjaan nasik ganja Penang nie. Tapi attitude yang susah nak ubah dan barangkali ada pada ramai orang di Penang nie. Aku pernah menulis dalam tulisan terdahulu secara rambang tentang perkara ini. Tapi tanpa sebarang gambar atau photo bukti. Tapi tadi time aku lunch aku jumpa lagi kes macam nie. Parking tengah jalan. Bukan dibahu jalan, tapi tengah jalan. Nie lebih extrem. Hangpa tengok gambar dan nilai sendiri. Apa dia ingat nie jalan bapak dia punya ka? Setahu aku, ni jalan Sg Pinang. Bapak dia nama Sg Pinang ka?

Hangpa besarkan dan tgk situasi nie dengan jelas.. Apa ke bengong punya owner kereta..

Gambar nie diambil setelah aku habis pekena nasik ganja tadi. Seriusly, kalu tengok dari jauh, nampak macam kete nie tengah drive slow. Tapi sebenarnya tidak. Tuan kereta nie, letak kete sini utk pi makan or tapau nasik ganja. Orang lain makan dan tapau juga. Tapi at least depa park kereta di bahu jalan. Macam aku...

Apa yang dilakukan oleh owner kereta nie adalah amat merbahaya. Dia boleh mengundang kemalangan dan semestinya menghasilkan kesesakan jalan raya. Masa aku ambil gambar nie, jam baru pukul 12.15. Jadi masih tak sesak. Adakah kerana tak sabag nak pekena ganja, otak tuan kereta nie jadi mereng sampai tak boleh nak pikir berkaitan dengan keselamatan dan keselesaan pengguna jalan raya lain?

Mana Pihak Yang Bertanggung Jawab?

Actually, kawasan nie memang selalu sesak just because ramai org makan kat kedai nie dan ramai orang park di bahu jalan. So, org bawa slow. Tapi bila parking macam nie, nie dah dikira bahalol lagi bengong. Pada aku, pihak yang bertanggung jawab sepatutnya memantau masalah ini. Daripada dok check org bayar siling ke tak di tempat parking, better check situasi pemandu bahalol macam nie.

Dalam kes nie sebenarnya ada 2 kereta yang owner dia bengong. Yang first off couse, bengong of the day si owner Vios basic tu. Than after that Kancil. Kancil tu bontot dia amik separuh jalan. Adoi... Serisuly, kalu lah ada orang langgar belakang kereta depa tu, apa nak jadi? Comfirm melalak tak tentu pasai. Than kalu nak setel bukan nak alih kereta pi tepi. Mesti nak tunjuk gangster dengan cekak pinggang tengah jalan... 

1 Malaysia

Sebenarnya, bukan semua orang Penang nie macam nie. Kalau semua org Penang macam nie, mau havoc Penang. Tapi ramai yang macam nie dan berpotensi berkelakuan saiko macam nie. Penyakit owner kereta bengong macam nie bukan hanya untuk satu kaum atau bangsa sahaja. Sebenarnya, semua bangsa macam nie tak kira Cina, Melayu atau India.

Jadi kepada mereka yang ada buat macam nie, tolong lah berubah. Jangan ingat senang diri sendiri. Ingatlah org lain sama. Kelakuan hangpa amat di "hak tuih!!!!" oleh orang lain. Dan sebenarnya bila hangpa buat perangai hodoh macam nie sebenarnya, hangpa telah memenangi maki hamun secara percuma dari orang lain. Silap hari bulan kereta anda akan mendapat tatoo dan tandatangan pula. Hahahaa


# Ipoh pun ada nasik ganja. Tapi pada aku, nasik ganja Penang jauh lebih berganja dan memudaratkan berbanding nasik ganja Ipoh.

Friday, 9 December 2011

Bebelan aku; Memilih Kontraktor

Buat masa nie aku sibuk mencari qouatation utk renovate rumah. Seriusly, ianya tak semudah yang aku sangkakan. Setiap daripada contractor, designer or syarikat or what ever we may call them ada sahaja charm mereka yang tersendiri. Buat masa aku dah jumpa 5 syarikat. Ada lagi 2 waiting untuk appointment. 1 pada hari Ahad dan satu lagi pada hari Selasa.  Untuk ini dah 2 hari half day aku amik. Hmmm....

Hmmmm... Yang mana satu nak pilih nie?

Sebenarnya, aku tak mahir sangat dalam benda nie. Aku pun dok tanya org je. Tiap pendapat ada berat dan reason yang berbeza. Cuma hanya 1 saja they all got in common, "Jangan amik Melayu. Walau pun barang yang depa pakai berkualiti, tapi kerja depa tak kemas..". Even abah aku pun risau benda nie. Dia tau aku nie asabiyah sikit, hari tu pun dia call advise benda yang sama. Adoi, teruk sangat ke kerja contractor Melayu nie? Anyway, benda nie aku dan bebel dalam blog yang lepas. So, enough for the tme being.

Apa Yang Aku Nak?

Sebenarnya, aku nak cari syarikat utk buat;
  • Wet kitchen (with accessories)
  • Dry kitchen (with accessories)
  • Living room
  • Ward drobe
  • Tinted
  • Grill
  • Additional wiring and piping
  • Curtain
Sume benda kat atas nie wajib. Yang nie pulak benda yang aku nak buat kalu ada duit lebih (yang juga bergantung pada bonus hujung tahun nie lah...)
  • Automatic gate
  • Tiles untuk anjung kereta 
  • Tiles untuk tempat lepak
  • Additional store (kalu betul ada duit lelelebih)
Buat masa nie, faktor masalah utama aku adalah; aku tak pandai pasai dunia contruction nie. Jadi aku takut aku kena tipu. Maybe aku terlalu paranoid? Aku juga sangat suka tawar harga. ada satu kes aku lekat sampai sume benda utama diatas dia boleh letak dalam RM20k je. Nampak macam OK. Tapi yang buat aku pikir balik adalah isu kualiti. Kalu dia buat dengan menggunakan kos RM20K, adakah kualiti dia seperti yang aku nak? Murah sekarang, tapi suffer forever?  

1 Man Show @ Buffet?

Satu lagi big question adalah samada aku nak amik style "1 Man Show" atau style "buffet"? 1 Man Show adalah istilah yang aku bahasa untuk jenis kontractor yang sume benda dia buat. Dari A sampai Z. Hang just bagitau apa hang nak dan bagi duit sahaja. Ada org cakap style nie bagus sebab senang nak diuruskan di samping jimat masa. Selain itu ada  juga yang berpendapat yang style nie lagi jimat duit bcos syarikat tu boleh tolak/gerakkan/rolling budget to ikut kerja yang dia boleh buat. Contohnya dia boleh guna budget wet kitchen utk cover budget grill dan sebagainya.

Tapi ada gak yang sebaliknya. Depa cakap style buffet lagi jimat sebab kalu ikut tyle 1 Man Show, sebenarnya dia pun sub kepada contractor lain. Ini bermakna budget yang kita letak tu dia kena mark up untuk poket dia dan juga poket sub contract dia. Ini bermakna, kalu kita amik style buffet, kita deal direct dengan contractor. Jadi mark up cost tak berlaku.

Ada juga cakap kalu ikut style nie duit yang kita bayar tu mungkin juga digunakan untuk projek lain. Ntah lah aku pun tak tau.

Orang Biasa

Buat masa nie aku still tak pilih syarikat mana lagi. Masih memilih dan membandingkan. Pada pendapat aku inilah step yang perlu diambil oleh orang biasa yang jumlah fulusnya terhad. Nak kerja bagus, tapi duitnya sikit. Nak kualiti bagus, tapi nak harga murah. Haihhh... Tu tak kira nak cepat lagi tu... Haihh....

Tuesday, 6 December 2011

Bebelan aku; Perangai Orang

Sebenarnya benda yang aku nak bagitau kat sini dah lama dah jadi dan lama dah aku dok perati. Cuma, selama nie aku membebel kat bini aku je. Aku sebenarnya dan bermastautin di merata tempat. Aku org Alog Setag dan membesar di situ. Sekolah menengah pulak kat Sg Petani. Than sambung blajag kat Skudai Johor sampai 5 tahun. Lepas tu 6 bulan kat Key El (well bukan Key El, tapi Rawang). Kemdian 3 tahun kat Ipoh dan kini di Penang Island. Dah nak masuk 4 tahun aku kat Penang. Time aku mula keje kat Penang, Pakatan baru rampas Penang drpd BN. So, aku masuk exactly about the when Pakatan memerintah. In specific, DAP. So, sedikit sebanyak aku dapat rasa saki baki bekas BN dan merasa "perubahan" yang "dibawa" oleh Pakatan (spesifiknya DAP).

Secara fizikalnya, sedikit sebanyak ada juga perubahan positif. Itu aku terpaksa ngaku. Aku sebenarnya tak pandai sgt nak judge dan aku tak pandai dalam perundangan bla, bla, bla. Tapi, aku terpaksa ngaku bole nampak juga lah sikit improvement secara fizikal. 

Anyway, itu berkaitan dgn politik dan bla, bla bla.. Apa yang aku nak sentuh adalah berkaitan dgn attitude orang Penang. Sebelum aku keje Penang, aku nampak Penang nie macam glamor sikit. Kononnya, ramai amoi cun dari Penang, than ramai orang Putih tinggal kat sini. Ada international air port lagi dan lain². But unfortunately the other way around yang aku experience bila aku masuk sini. Tak dinafikan yang di Penang, terdapat banyak tempat yang menarik utk dilawati. Makanan pun antara yang terbaik. Sejak aku kerja sini, berat badan aku dah tak turun² lagi walau macam mana pun aku exercise. The food is too tempting. 

Sungguh pun begitu ada satu benda atau perangai orang Penang island yang aku tak boleh nak accept. Aku tau bukan semua orang Penang macam nie. Actually, geng senior Penang adalah sangat sopan dan berbudi. Yang majoriti bermasalah adalah sebahagian besar golongan muda. Mereka sangat kiasu.

Kiasu sebenarnya bermaksud " takut utk ketinggalan atau tewas". Tapi kiasu yang aku maksudkan adalah depa nie sangatlah pentingkan diri sendiri tanpa peduli org lain. Secara umumnya kita selalu dengar yang kiasu nie sinonim dengan Singaporean, tapi pada aku kat Penang pun sama. Aku bukan nak berpewatakan rasism, tapi majoriti yang berperangai macam nie adalah....

Potong Line

Kat sini, kalu tengah beratur di trafic light, most problably akan ada malaun nak potong line. Drpd keadaan traffic jam yang terkawal dan teratur, menjadi keadaan yang tak terkwal penuh emosi. Apa taknya, bila sorang dah potong, mulalah org lain pun nak potong line. Yang best skali, kalu dah sempit sangat pun depa usaha juga nak potong. Sumbat celah bumper. Biar calar sikit tak pa, yang penting dapat potong. Tak kira lah lelaki atau perempuan. Sama sahaja. Keadaan nie sgt teruk di area Pulau Tikus, Seriusly, aku cukup malas nak lalu ikut sana. Sakit hati sahaja. Yang paling best skali, time potong tu buat muka selamber saja. Tengok depan buat tak tau org kat sebelah. Memang celaka.

Parking Sesuka Hati

Dulu, ada sekali tu aku drive sambil cari parking di area bank. Than, dalam pada tu aku nampak satu kereta pasang harzard di laluan kiri. Bare in mind, jalan yang aku maksudkan nie jalan 2 lane. Ini bermakna, dari jalan yang 2 laluan dah tertutup satu laluan. Akibat dari kereta nie, jalan pun jadi sesak. Aku pada mulanya ingatkan kereta nie rosak tunggu tow truck ke hapa. Dalam masa aku nak potong kete tu, aku nampak ada satu mamat tu keluar dari bank, terus masuk dalam kereta lampu hazard tu dan terus drive kete gi mampos gi jauh².... Aku sebenarnya berasa kagum bercampur takjud. Betapa kering, selfish, celaka dan cilanatnya orang macam nie. Come on lah, cari lah parking. Orang lain pun nak pi bank juga. Sanggup menyusahkan orang lain demi kepentingan diri sendiri. Yang best skali, parking ada beberapa meter didepan. Just malas nak berjalan dan bayar 40 sen parking lah tu. Adoi.... 

Sekarang nie aku dah tak heran dengan or keadaan macam nie. Kalu ada kete naik hazard dekat bank or kedai memana, mesti ada malaun nak mampos  orang yang letak kete pi cucuk duit kejap or pi beli barang.   

Parking Tanpa Simpati

Last week end aku bawa nak bini aku pi Tesco utk beli belah dihujung minggu. Kami pilih Tesco because kat Tesco sume benda boleh ada disamping pada awalnya kami berniat nak makan kat Subway. But in the end kami ended up makan nasik kandag Shariff pulak. 

Tesco sudah menyediakan kawasan parking yang mesra pelanggan. Inisiatif yang dilakukan adalah melabelkan kawasan utk panggan OKU dan juga pelanggan yang membawa bayi. Tujuan adakah sebagai tanggung jawab sosial, keselamatan pelanggan dan juga untuk meningkatkan kepuas hatian pelanggan. Malangnya inisiatif yang dilakukan oleh Tesco ini sebenarnya tiada gunanya. Buang masa dan perabih duit sahaja. Kenapa? Sifat pelanggan sendiri. Cuba tengok gambar dibawah;

Dasat OKU nie! Mampu bawa kereta sport hijau macam nie.. Mesti OKU nie kaki race nih!

Parking utk pelanggan yang ada baby sentiasa penuh. Ramai pelanggan yang bawa baby rasanya...

Gambar pertama merujuk kepada tempat parking golongan OKU. Tempat ni paling dekat dengan pintu masuk. Tapi dari gambar nie kita boleh nampak yang ianya full. Maybe ramai OKU yang datang shopping hari tu? Tapi, takkan OKU akan bawa kereta Wira Evo hijau tu? Tak mungkin OKU stylo macam tu. Dan bila aku belek secara rambang kondisi dalaman kereta tu, tak nampak macam khas utk orang OKU pun. Lagi 2 kete aku tak check la pulak.

Gambar kedua pulak merujuk kepada tempat parking utk golongan yang bawa baby. Tapi boleh dikatakan bila aku tengok secara rambang beberapa kereta, tak dak la pulak baby seat. So, macam mana nie? 

Kemudahan yang pihak Tesco sediakan tidak ada gunanya langsung. Sebenarnya pada hari tersebut masih terdapat banyak tempat parking. Cuma hanya perlu berjalan lebih tapak sikit. Aku cukup hairan dengan manusia yang macam nie. Mereka seolah tiada perasaan simpati langsung pada orang lain. Aku tak pasti sama ada mereka percaya dosa pahala atau tidak regarding whatever religion they may believe in. Tapi at least sepatutnya ada perasaan peri kemanusiaan. Kesian lah pada golongan OKU dan berfikiran waraslah untuk pelanggan yang bawa baby. Bahaya melintas sebenarnya semasa bawa stroller or dukung baby. Apa tak nya, sesetengah daripada pelanggan berebut parking lagi. Kalau tak dapat, melalak horn dibuatnya.

Pendapat Aku

Sepatutnya kerajaan negeri kena tegas dalam masalah pemandu kereta yang sesuka hati memotong barisan dan parking di merata tempat nie. Suatu ketika dulu, dalam tahun 2009, memang nampak sikit ketegasan kerajaan negeri dalam menyelesaikan maslah potong line dan parking sesuka hati nie. Boleh nampak pegawai bermoto ber"jaket" hijau meronda dan memantau. Hasil drpd inisiatif itu, keadaan lalu lintas di Penang Island menjadi teratur dan kemas. Tapi entah mengapa ia "mati" begitu sahaja. Mungkin langkah kerajaan negeri buat begitu menjadikan "ia" tidak popular? Aku pun tak pasti.

Pihak Tesco pulak seharusnya meletakkan staff untuk memantau tempat parking khas ini. Janganlah takut jika ada pelanggan marah. Ini adalah kerana, semasa pelaksanaan "no plastik bag" pun pegawai Tesco boleh tahan kena sembur, dan kelamaan pelanggan boleh terima. Apa lah sangat dengan pemantauan tempat parking.

Apa pun, aku tak pasti sangat keadaan di tempat lain atau kawasan lain. Aku percaya masalah ini juga berlaku di tempat lain. Tapi yang aku pasti, sepengalaman aku, masalah ini adalah lebih heavy di Penang. Terutama adap di jalan raya.

Friday, 2 December 2011

Agama, Bangsa & Negara

Apakah keutamaan kita? Apakah keutamaan kita bila berkorban? Apakah turutan keutamaan kita? Juga apakah keutamaan kita bila kita nak berjasa? Untuk aku, bila aku bercakap tentang keutamaan, aku akan bercakap akan melakukan sesuatu demi agama, bangsa dan negara. Ini bermakna 3 perkara tadi mengikut turutan adalah keutamaan melebihi segalanya. 

Demi Agama

Mungkin ramai lagi disana terutamanya yang beragama Islam atau pun lain², akan mengatakan yang keutamaan meraka adalah agama, bangsa dan negara. Tapi jika seseorang itu athiest, maybe keutamaan agama tidak lagi wujud. 

Sebagai Muslim, agama semestinya menjadi keutamaan utama. Ini sudah ditonjolkan oleh sejarah pada zaman Nabi. Induvidu lebih memihak kepada agama berbanding ahli keluarga dan bangsa mahu pun negeri kelahiran mereka, Mekah. 

Keutamaan terhadap agama dahulu ini bukan sahaja dalam Islam, malah dalam agama lain pun mungkin ada. Semasa Perang Salib, tentera Salib mengangkat senjata menentang Islam atas kerana agama. Ini adalah kerana agama didahulukan dengan menggunakan slogan "God Wills It!".Itu yang berlaku di barat ratusan tahun dahulu. Mungkin sekarang golongan extremist agama makin kurang di barat atau pun pengaruh agama sudah makin pudar.

Bukan sahaja pertembungan antara agama, malah pertembungan antara mazhab pun boleh menjadi keutamaan. Maka keutamaan mungkin berubah menjadi demi "mazhab agama, agama, bangsa dan negara". Golongan ini adalah golongan yang berfikiran sempit dan merupakan golongan pelampau agama dan golongan inilah yangg disebut oleh Rasullulah sebagai perosak agama.

Demi Bangsa

Salahkah jika seorang Muslim menteraskan perjuangannya sebagai "demi bangsa"? Setahu aku, tidak salah jika perjuangan itu tidak kontra atau bertentangan dengan agama. Maknanya, perjuangan menegakkan agama didahulukan berbanding bangsa. Kepentingan agama mesti didahulukan berbanding kepentingan bangsa. 

Kini, semangat asabiyyah, nationalis atau kebangsaan kini makin dipandang tidak relevan pada mata golongan liberal. Segala sesuatu yang diperjuangkan demi bangsa dikatakan kolot dan rasis. Di Malaysia golongan sebegini adalah ramai. Rata² golongan sebegini dikatakan liberate minda mereka drpd dogma atau kepompong sempit perkauman. Antara sebab kenapa mereka begini barangkali mereka nie terdedah kepada "dunia luar" atau mereka golongan "enlighten".

Enlighten disini aku maksudkan sebagai; orang yang banyak baca dan berfikiran terbuka tanpa sebarang prejudis. Mungkin pada mereka manusia tiada bangsa dan yang ada hanya bangsa manusia. Mungkin mereka menjadi begini kerana menurut pembacaan mereka sejarah manusia penuh pertumpahan darah jika dikaitkan dengan bangsa. Tak dinafikan yang pertumpahan darah dan penindasan banyak berlaku disebabkan bangsa. Perkara ini bukan sahaja berlaku di barat dan timur tengah, malah di timur pun sama. 

Kita terpaksa menerima hakikat yang kita dijadikan berbilang bangsa. Mungkin suatu hari nanti bila berlaku banyak kawin kacuk, status bangsa akan terhapus. Tapi buat masa ini, status "bangsa" masih wujud. Quran adalah mencatatkan yang Allah menjadikan manusia ini berbilang bangsa untuk saling kenal mengenali. Ini berbeza dengan Bible yg mengatakan tuhan menjadikan bangsa utk memisahkan manusia. Kisah ini berlaku dalam peristiwa "Tower of Babel" dan juga kisah Nabi Nuh. Menurut Bible tuhan menyumpah anak nabi Nuh utk menjadi hamba kepada anak nabi Nuh yang lain. Anak² nabi Nuh inilah antara yang menjadi bangsa kulit putih dan gelap dibumi ini. Difahamkan, sumpah itulah yang membuat bangsa kulit gelap menjadi hamba kepada bangsa kulit putih. Utk maklumat lebih terperinci kenalah baca Bible.

Allah menjadikan manusia berbilang bangsa untuk saling mengenali. Bukan tindas menindas. Islam juga mengatakan bawa takwa menjadi pengukur utama dan bukannya warna kulit atau bangsa.

Adakah perjuangan berlandaskan bangsa salah? Pada aku tidak selagi ia tidak bertentangan dengan kepentingan agama. Perjuangan yang dimaksudkan bukan perjuangan untuk menindas bangsa lain yang barangkali minoriti. Perjuangan yang dimaksudkan adalah untuk mempertahankan hak dan maruah. Itu sahaja.

Demi Negara

Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung. Pada aku ini berkedudukan terakhir. Barangkali untuk golongan atheist plus liberal, ini lah ditempat pertama. Demi negara adalah satu ungkapan yang pada aku hanya cover up utk memastikan semua bangsa hidup bersatu didalam satu objektif. Di Malaysia ungkapan ini penting. Namun jika disalah guna ia akan menjadi satu senjata utk yang berkepentingan.

Pada aku apa gunanya lagi jika negara aku wujud dan maju jika bangsa aku mundur dan ditindas ditanah tumpah sendiri. Aku tak boleh berfikiran seperti Itachi Uchiha dalam komik Naruto yang menghapuskan semua org dalam kaum Uchiha demi kepentingan kampung Kanoha. 

Agama, Bangsa & Negara

Pada awalnya semasa pembentukan negara kita, satu kontrak sosial telah dipersetujui. Tujuannya adalah untuk menjaga kestabilan dan keseimbangan emosi khususnya orang Melayu. Ini bukan bermakna orang Melayu mudah emosi. Tapi untuk memastikan yang penghargaan diberikan atas pengorbanan yang telah dilakukan. Ia juga satu penghormatan. Penghormatan bukan bermakna org yang memberi hormat itu seorg yang hina. 

Malaysia adalah bumi bertuah. Disini kita hidup berbilang kaum, bangsa dan agama dengan harmoni. Keadaan harmoni ini sebenarnya bukannya datang dengan sendiri. Ia adalah sesuatu yang telah diusahakan dan oleh itu, ia haruslah dipelihara. Tanggung jawab itu adalah tanggung jawab semua. Tak kira bangsa dan tak kira agama.

Demi agama, bangsa dan negara adalah sesuatu ungkapan yang betul. Namun begitu, demi menjaga keharmonian dan keamanan negara, kepentingan agama dan bangsa bukanlah dibuang tetapi ia disatukan. Maknanya tidak mengorbankan kepentingan agama dan bangsa demi survival negara.

Ini jugalah yang ditekankan oleh Rasulullah dalam piagam Madinah dahulu. Mempertahankan negara adalah tanggung jawab semua, tak kira bangsa atau agama. 

   

Wednesday, 30 November 2011

Salam Awal Muharram 1433 Hijrah

video

 Satu Muharram Detik Permulaan
Perkiraan Tahun Islam Hijrah
Perpindahan Nabi dan Umat Islam
Dari Kota Makkah ke Kota Madinah

Atas Keyakinan dan Iman Yang Teguh
Kaum Muhajirin dan Ansar Bersatu
Rela Berkorban Harta dan Nyawa
Demi Menegakkan Islam Tercinta

Hijrah Itu Pengorbanan
Hijrah Itu Perjuangan
Hijrah Itu Persaudaraan
Hijrah Membentuk Perpaduan

Hijrah Itu Pengorbanan
Hijrah Itu Perjuangan
Hijrah Itu Persaudaraan
Hijrah Membentuk Perpaduan

Oleh Itu Mari Semua
Kita Sambut Maal Hijrah
Tingkatkan Semangat Tegakkan Syiar Islam
Untuk Sepanjang Zaman

As salam mualaikum warah matullah hi wabarakatuh, wamag firatuh...

Kenangan Lagu Ma'al  Hijrah

Aku rasa mesti ramai antara kita yg biasa dengar lagu kat atas nie. Pada aku ini adalah antara lagu yang paling berhantu dalam hidup aku. Aku tak ingat sejak bila exectly aku dengar lagu nie. Tapi seingat aku, lagu nie aku dengar time aku kecik dulu seawal usia aku faham apa itu lagu. Maybe sezaman time aku tgh giler layan lagu Burung Tiong, Serangga dan lain² lagi lah dalam kelas muzik darjah 1 @ 2 dulu. 

Aku tak tau sgt detail pasai lagu nie, tp kalu tak silap aku lagu nie dinyanyikan oleh kumpulan nasyid tradisional Al Ajiba (as written kat video.. ). Seingat aku, lagu nie slalu dimainkan di RTM dulu. Everytime kalu lagu nie keluar dulu, aku mesti jadi statik. Nape? Pada aku lagu nie ada satu melodi agak sgt seram, tp sgt sedap. Dan aku akan berdebar-debar kalu dengar lagu nie. Rentak "march" dia bersama suara nyanyi ramai² bersama bunyi "organ"(?). Organ ala vampire? Fuhh... Tak kira masa starting lagu lagi. Serius bersemangat sgt! Dan aku masih ingat time aku naik bas dari sekolah ke rumah sambil nyanyi lagu nie dgn kawan². Tak kira nyanyi kat kelas lagi. Bukannya nak nyanyi baik². Nyayi nada menjerit penuh kekuatan pulak tu. Hahahaaa.. Ya, aku amat nakal dan suka buat hal dulu. 

Aku juga masih ingat dulu (time aku kanak² holick), aku agak confius dengan logo Ma'al Hijrah. Aku konfius dgn Spiderman. Tapi kemdian aku paham gak kenapa logo dia macam tu. Just utk mengenang kes Nabi dgn Abu Bakar di gua Thur dimana labah² buat sarang depan gua tu. Kat Alog Setag ada satu round about dimana logo Ma'al Hijjah dijadikan sebagai pusat. Dekat dgn BSN besar. Ntah pasai pa, aku kagum dengan logo tu..

Bila Nabi Berhijrah?

Aku percaya mesti ramai antara kita yang sangkakan yang 1 Muharram adalah hari dimana Rasullallah mula berhijrah or sampai ke kota Yathrib (Madinah).  Seriusly, aku antara org yang macam tu. Sepanjang hidup aku selama nie aku ingatkan Nabi berhijah pada bulan Muharram. Rupanya aku salah. 

Nabi sebenarnya berhijrah (pada sesetegah pendapat) pada Rabiul Awwal. Keputusan meletakkan Muharram sebagai bulan pertama tahun baru utk kalender Islam adalah atas keputusan Saidina Umar atas beberapa sebab. Untuk baca secara detail berkaitan dengan topik ini, boleh lah rujuk ke blog Dr Asri. Penjelasan Dr Asri agak detail dan terperinci, sesuai dengan status dia sebagai sorg yg berilmu.

In short, alasan utama Saidina Umar pilih Muharram sebagai bulan mula tahun Islam adalah kerana ia adalah bulan selepas bulan org naik haji di Mekah. Itu yang ditulis dalam artikel drpd golongan ilmuan lah. Ini pulak pendapat peribadi aku. Or perkara tersirat yang aku nampak (or maybe org lain pun nampak) kenapa Saidina Umar pilih bulan selepas org naik Haji sebagai permulaan tahun.

Kenapa Saidina Umar Pilih Muharram?

Ini hanya personal opinion aku, orang biasa yang bukannya pakar... 

Selalunya kalu nak masuk tahun baru mesti ramai yang akan berubah. Kebanyakan berubah utk jadi lebih baik. Contohnya, berazam nak berhenti merokok, berenti tinggal sembahyang or berhenti melewatkan sembahyang dll lagi lah. Maybe ribuan or ratusan tahun dulu pun macam nie juga kot. Org akan berazam utk berubah utk jadi baik menjelang tahun baru.

Seperti kita semua tahu, org yg naik haji, dia boleh diibaratkan macam bayi yang baru lahir dan kebanyakan org (terutamanya Melayu) akan berubah jadi baik lepas naik haji. Kita boleh tengok yg ramai org naik haji adalah golongan senior. Sesetengah tangguh naik haji just kerana nak enjoy dulu. Sebab pada depa once naik haji, dah tak ble nak merapu lagi dah. Kena jaga status "Tuan Haji" or "Puan Hajjah" So, pendek criter, lepas naik haji, sesorang most probably akan berubah menjadi insan yang lebih baik dan meninggalkan benda² "lagho" (melalaikan).

Jadi, bersempena dengan "org berubah menjadi baik" lepas balik haji, maka tahun baru pun ditetapkan lepas musim haji. Maknanya semua azam baru utk menjadi insan yang lebih baik adalah secara selari dgn org yg baru balik Mekah yang insya'allah menjadi insan yang lebih baik.

Jadi ini secara tidak langgung akan menghasilkan satu persekitaran baru yang positif utk semua org. Mereka yang baru balik Mekah akan menjadi contoh atau penasihat pada mereka yg berazam utk berubah dan mereka yang mahu berubah akan menjadi lebih terdorong kerana mendapat support drpd mereka² yang balik dari Mekah. 

Sama juga dengan org yang baru balik Mekah. Maybe sukar utk mereka maintain "awal ke masjid jemaah" dan lain² tanpa sebarang "mereka" yang menganggap mereka sebagai contoh.

Just Berubah Kalu Nak Berubah

Apa pun utk berubah menjadi "baik" kita tak memerlukan "awal" tahun atau bersempena sesuatu. Ini adalah kerana kita tidak tahu bila ajal kita. Macam yang selalu kita dengar; "perkara yang baik jika dicepatkan akan mendapat pahala, tapi perkara yg buruk kalu ditangguh juga akan mendapat pahala..."

Aku tau, susah utk buang tabiat buruk kalu kita dah sebati dgnnya. Tp, kena berubah juga. Kena berhijrah. Buatlah yang mana mampu sekadar yang mampu.

Thursday, 24 November 2011

Membuat Dan Menilai Delima Aku...

Membeli Rumah

Last 2 week aku dah dapat kunci rumah aku. Alhamdulillah, siap juga rumah nie akhirnya. Pada aku, aku bernasib baik sebab tuhan telah temukan aku dengan rumah aku beli nih. Tapi sebenarnya, sebelum aku buat keputusan beli rumah nie, aku buat banyak gak survey. Aku punya range adalah dari SP utara (Sungai Lalang) sampai ke Batu Kawan. Banyak show house yang aku pi dan banyak sales man aku jumpa. Dan juga banyak kompeni yang aku pi baik dari OSK, Ambangan, sampaikan ke syarikat yang aku tak pernah dengar nama. Bukan apa, aku nak pastikan yang aku tak buat pilihan yang salah. Tak silap aku, selama 2 bulan juga lah aku tiap minggu keluar cari rumah. Sampai nak muntah aku rasa. Time tu, target aku adalah aku kena beli rumah sebelum end off 2010. 

Ini bukan rumah aku. Ini hanya gambag hiasan..

Aku kerja base on target. Semua benda yang aku buat ada targetnya. Dari brapa minit jogging panjat Balai Cerap dulu kat UTM, bila dead line nak kahwin, bila nak dapat anak dan off cause lain² yang tak boleh nak sebut. Dan alhamdulillah, 80% yang aku target dan usahakan, aku dapat. Seriusly, benda yang aku target mustahil dapat pun aku dapat. Syukran jazilan. Tapi tu rahsia besar aku. Hehehe... Tapi target aku SMART. Maknanya, sebelum aku letak target, aku akan evaluate keupayaan diri sendiri dan buat congakan asas. Bukan main sedap mak bapak je letak.

Anyway, alhamdulillah aku dah dapat kunci rumah sekarang. Last week dekat 3 jam gak lah aku ngan bini (dan juga anak aku si Pea degeduk) inspect umah utk Airmas (aku beli rumah dengan syarikat Airmas) buat final touch up. Penat jugak woo... Tu baru check, retak, kotor dan bocor. 

Renovation

Aku target utk dok kat rumah aku nie bulan February 2012 (of course, also base of culculation). Jadi, kenapa ada gap sampai dekat 3 bulan? Renovation. Aku percaya semua org yang baru dapat rumah mesti nak renovate. Paling busuk buat kitchen kabinet. Sama juga dgn aku dan bini aku (termasuk anak aku Pea degeduk). Kami pun melaram juga. Aku rasa kami semata beli majalah Dapur, Impiana dan home deco yg lain just utk pilih design je. Budget kami bukan besar jadi kami pilih design yang paling ringkas tapi paling cantik dan kemas. Dalam hal nie aku serahkan pada bini aku (dan juga Pea degeduk). Tugas aku just evaluate dan sign proposal.  Terus terang, aku tak hype sgt pada design dalam rumah. Aku lebih pada buat garden. Tak sabar nak ada tanah utk buat kebun bunga. Dah 5 tahun lebih berkebun utk ofis je.

Calculated Risk

Skarang kami dah ada design. Design nie bukan create sendri. Semua copy paste majalah. Maybe colour je lain sikit. Kini aku kena buat pilihan. Pilihan yang aku rasa menentukan prinsip aku dan pegangan aku dan juga menguji instinct aku. Dalam bidang kerja aku, aku banyak juga instinct utk solve problem. Tp tak pa lah, tak involve duit aku sgt. Tp nie involve duit yang aku kumpul. Jadi kena 120% serius dan tajam. Bukan apa, aku bukan banyak duit. Kena lah berhati-hati dan teliti kemana duit tu aku park.

Aku sebenarnya tak suka dan pandai gamble. Seumur hidup aku, aku jarang sgt gamble. Apa saja yang aku buat, aku akan culculate. In short, aku nie bukan risk taker lah. Aku tak brani amik risk. Kalu sebelum nie majoriti risk yang aku amik mesti dah culculated risk dan jatuh dalam kategori culculated risk. Even instinct aku pun berlandaskan risk culculation. Dan kalu gagal pun memang dalam pengiraan aku. So, aku tak sedey sgt. Kenapa aku macam nie? Maybe aku nie menganut fahaman Sun Tze yang tegar. Maybe boleh dikatakan The Art Of War adalah antara kitab rujukan utama lepas Quran dan Hadis. Of course, The Art of War adalah karangan manusia maka tak layak dibandingkan dengan Quran dan hadis. Namun begitu sometime, seperinci mana pun kita culculate, faktor takdir/nasib tak boleh ditolak ke tepi. Macam apa yang berlaku antara Zhuge Liang dan Sima Ye dlm kisah 3 Kingdom.    

Kini aku kena wat keputusan yang juga akan menentukan samada aku pegang pada prinsip aku atau tidak. Keputusan yang aku maksudkan adalah kepitusan nak pilih kontaktor untuk buat renivation rumah. Mungkin pada setengah org benda nie nampak kecik. Tapi pada aku nie benda besar lepas, kawin, beli rumah dan beli kereta. Duit aku limited dan aku ada limited budget. Kalu silap, mau makan ikan bilis tiap hari lepas nie utk cover short fall.

Apa Masalahnya? Teruk Sangat ka?

Dalam aku nak pilih contractor nie, dah ramai org aku tanya. Ramai sangat. Dari, parents, sahabat, staff dan saudara pakcik makcik aku. At the same time aku nie org Melayu dan aku nak org Melayu @ Muslim maju dan berjaya. Aku bukan ahli politik or pemimpin negara or whatever. Aku rakyat awam. Bila aku kata aku nak pilih kontraktor Muslim, ini bukan bermakna aku rasis. Pada aku, seorg Muslim, kalu aku tak support org Muslim lain, siapa lagi nak support? Seriusly, bangsa lain pun buat macam nie. Tak salah sebenarnya. Kalau kita tak tolong saudara kita, siapa lagi nak tolong saudara kita. Bukan kah semua Muslim itu bersaudara? Tapi yang jadi masalahnya, majoriti yang aku tanya akan cakap...

"Jangan amik kontraktor Melayu (Muslim lah tu..). Depa kerja terok! Sebelum kerja dah mintak duit. Kerja tak siap mintak duit lagi. Kalau ada problem bukan nak mai repair! Lepas tu buat muka masam! Baik amik Cina. Biag mahai sikit, tapi kerja puas hati!"   

Bukan lah exactly ikut apa yg aku tulis nie. Tapi kesimpulan adalah seperti yang aku tulis. Teruk sangat ka org Melayu kerja? Aku slalu dengar org Cina yg suka tipu dalam niaga. Tapi bisness depa masih naik. Kalu depa kuat tipu pasai pa bisnes depa makin org suka. Malah Melayu pun cari depa. Tapi cara aku tengok lani, Melayu lagi kuat menipu. Kalu menipu kerja OK tak pa. Nie kerja teruk. Pastu harap belas ihsan atas nama sesama Melayu sesama Islam! Hak tui!!!

Rumah Parent Aku

Pengalaman aku pun sama. Rumah parent aku kat Alog Setag tu org Melayu yang buat. Kononnya nak tolong org Melayu lah. Buat tandas. Sumbat. Bila minta repair, berbagai alasan depa bagi. Than bila repair, tak OK pun. Hak tui tui! Tapi bila minta Cina repair, terus OK sampai hari nie. 

Sama gak dengan extra bilik. Bila minta repair yg rosak, smapai mampus pun tak repair. Tapi minta baki duit. Hak tui tui tui!!! Itu baru rumah parents aku. Tak kira rumah pak ngah, pak dak dan lain² lagi lah. Haihhss... Kalu tak silap, ada kawan aku sorg tu nak bawa kes ke tribunal pengguna sebab kontraktor Melayu buat keja tipu dan macam "hak tui!". Masa aku kat Ipoh dulu pun sama. Kontraktor Melayu kerja macam "hak tui!". Sampaikan aku terpaksa hantar email 8 muka surat kat SGM aku time tu (yang kini CEO Suzuki) mintak utk diterminate kontraktor Melayu tu.

Inilah Delima Aku

Jadi, inilah delima aku skarang. Aku tak tau mcm mana nak buat pilihan. Semangat asabiyah jihad Muslimin aku agak kuat. Tak dicampur dgn semangat rasism Hang Tuah lagi tu. Tapi, at the same time, aku kena pikir duit aku gak. Adoi.. Jadi, what to do? 

Since at this moment, Rabu 24 November 2011 jam 9 mlm, aku still tak pilih kontraktor. Aku rasa aku nak buat cara proposal. Put aside semangat jihad dan asabiyah nationalis. Tapi aku nak tegakkan semangat 1 Malaysia, Malaysian Malaysia or what ever. Aku open tender pada semua kaum dan bangsa mahu pun agama. Biag depa buat proposal dan aku akan amik proposal yg terbaik. Hahahaaaa...

Tuesday, 22 November 2011

Solar Powered Hand Held Talking Bible?

Talking Bible?

Apa tu Solar Powered Hand Handle Talking Bible (Talking Bible)? Tafsiran ringkas adalah; Bible Berkata-kata Boleh Pegang Yang Dijana Oleh Tenaga Solar. Fuhh, panjang tu... Dari apa yg aku faham, ia adalah Bible yang boleh berkata-kata yang tak memerlukan bateri. Ia boleh hidup menggunakan tenaga solar. Saiz dia kalu ikut gambar, macam saiz hand phone jek.

Macam Walky Talky je. Tak Cool! Better pakai I Pod. Tp kena pakai bateri lah..

Aku rasa maybe ramai yg tak perasan tentang isu nie. Aku pun perasan bila aku tgk Dr Asri tulis something berkaitan dgn Dr Hassan Ali dalam Minda Tajdid dan dalam Blog Teh Tarik Gelas Besar (yg bernada sinikal) dan Trankualiti Tronoh. After that, aku pun cari sendiri dan dapat baca petikan berita utama yang dimaksudkan oleh Dr Asri. Aku baca dalam Malaysian Insider.  

Berikut pula adalah tulisan berkaitan Dr Hassan (yang di ambil dari Malaysian Insider)

Hasan, who is in charge of the state’s Islamic affairs portfolio, said the state’s religious authority (Jais) had discovered that Christian missionaries were now spreading their gospel through technologically-advanced means apart from setting up welfare groups providing cash and other financial aid to single mothers and the destitute.

He added that Jais’s research showed Christian evangelists were spreading their faith to young Muslim students in free tuition classes and counselling sessions, besides distributing Christian pamphlets in public places, homes, universities and places that were ostensibly called “community centres” to carry out their evangelical work.

Dari apa yg aku paham, Dr Hassan skarang tgh risau sebab depa (dia dan Jais?) jumpa kes di mana Talking Bible nie diberikan secara percuma kepada Muslim yang merupakan prospek utk jadi Kristien. Pada pendapat aku, ini bukan satu isu pokok. Isu pokoknya adalah penyebaran ajaran Kristian. Talking Bible yang diberi secara percuma hanyalah tools atau alat.  

Membaca Bible?

Seperti yg aku pernah tulis dulu (Isu Murtad), sebenarnya kita tak perlu takut dengan mubalig Kristian. Jika kita ada ilmu yang optimum, pada masa yang sama ada ilmu tentang ajaran Kristian dan tahu serba sedikit tentang Bible, aku rasa tak menjadi masalah utk kita berdepan dengan mereka. Setahu dan sepengalaman aku, sesorang takkan menjadi Kristian kalu mendengar ayat² "suci" Bible. Seriusly. Aku ada 2 Bible di rumah aku. 1 NIV dan satu lagi komik. Yang komik hanya chapter Genesis. Yang nie aku baca dah habis. NIV Bible aku baca sekali sekala atau bila aku perlu rujuk. Kalu masuk hotel pun dalam laci bilik ada Bible, aku pun baca Bible tu. No problem. So far, alhamdulillah, tak tergugat iman aku. 

Personally aku dah banyak kali "test iman" aku dulu. Aku nie jenis yang suka pikir dan suka banyak soal. Aku bukan jenis yang akan accept je apa yang org cakap. Antara yang aku selalu pikir dulu adalah; Adakah Islam agama yang betul? Banyak cara aku test. Tapi, walau apa situasi, alhamdulillah aku tak tinggal solat. Walau "sekering" mana skali pun, aku tak tinggal solat. Itu akan aku criter dalam bahagian yg akan datang nanti insya'allah....

Anyway, seriusly, there is nothing to afraid off. Malah, aku menggalakkan hangpa suma baca Bible. Ya, aku galakkan hangpa baca Bible. Why? Kerana bila hangpa baca Bible hangpa akan tau bezanya Kalamullah dan Kalaminsan. Itu pun kalu hangpa pernah baca translation bahasa Melayu Quran lah... Hangpa tak perlu jadi org warak or alim ulamak utk baca translation Quran. Memang ada bahagian yg sukar. Tapi banyak bahagian yang simple dan bagus utk org biasa macam kita baca. Baca Quran dapat 1 jenis pahala. Faham maksud, tambah lagi 1 jenis pahala. 

Tulisan Bible sgt berbeza dengan tulisan Quran. Bible walau pun dikatakan ada banyak pengajaran, tp apa yg aku nampak dia lebih kepada story telling. Macam "cerita". Susah aku nak explain. Along the way akan adalah kisah yg boleh diambil sebagai pengajaran. Macam kisah Si Tanggang yang mempunyai nilai moral dihujung kisah pada sesiapa yng nampak.

Contohnya, Bible mula dgn "In beginning..." atau pada "suatu masa dahulu..."; Genesis (kitab asal usul) 1.1.1. Tp Quran mula dengan "Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani" ; Al Fatihah ayat 1. Itu pun dah boleh tunjuk perbezaan. Hanya manusia yang mulakan cerita dia dengan.. "pada zaman dahulu, di suatu tempat, bla bla bla...". Tu tak kira intipati dan intisari kandungan lagi tu. Antara yang hangpa boleh baca adalah kat sini. Org Kristian mungkin boleh cakap bahwa, time baca Bible kena baca maksud tersirat macam berikut;

First and foremost, the Bible is not the literal word of God. It is inspired word of God, written by man. Hence, the words in the Bible are not to be taken literally, but they are to be carefully studied, ascertaining the intention and message behind the words. The Bible is infallible in terms of the intended message.

The story of Adam and Eve is a symbolic story, which intends to give us an understanding on the origins of mankind, his place with the Creator, the fall of mankind through sin, and the consequences that came with it. It is not intended to paint the so-called women's temptress behaviour, or man's mistake of seeking to know right and wrong. That is, unfortunately, a narrow and wrong interpretation of the passage.

Tapi, ini hanya excuse yang depa bagi untuk membenarkan apa yang depa nak pecaya. Kalu dah maksud zahir dalam bahasa yg paling biasa pun nak dikatakan ada maksud tersirat, maka memang dah payah nak dapat maksud genaral Bible. Mayba (kalu ada lah..) mubalig Kristian yang cakap aku tak dapat hidayah lagi lepas baca Bible. Well, aku mengalu-alukan mubalig Kristian utk datang bantu aku. Bukan aku nak bongkak atau sombong, tapi itu yang aku nak. Aku tak takut. Haq adalah haq, dan bathil adalah bathil. Insya'allah Allah akan tunjukkan jalan yang lurus. 

Ancaman Utama Muslim

Macam yang aku pernah tulis seblum nie, ancaman utama Islam bukan Kristian, tapi Athiest. Fahaman tiada tuhan. Dan pemusnah atau perosak utama Islam juga bukan Kristian atau athiest, tapi org Islam sendiri seperti dalam hadis nabi yang bermaksud; "golongan yang merosakan agama adalah golangan pelampau".

Berbalik pada isu Talking Bible nie. Pada aku, Talking Bible nie tak mempunyai pengaruh besar tentang akidah sesorg. Kenapa? Ia hanyalah Bible. Bukan jampi serapah pukau ke apa.

Dalam kontek negara kita, jika benar jumlah Muslim murtad semakin meningkat, pada aku faktor utamanya bukan sebab ajaran Islam itu. Tapi faktor persekitaran. Antaranya "kefakiran boleh membawa kepada kekufuran". Enough said. Selain itu, faktor masyarakat Islam sendiri membuat org Islam murtad. Tengoklah masyarakat dunia sekarang. Negara yang kebanyakannya daif adalah negara majoriti Muslim. Kadar rasuah tinggi pun rata² negara majoriti Muslim berbanding negara barat. Malah kebersihan bandar org bukan Islam seperti jauh lebih bersih dari bandar² majoritinya Muslim. Jadi org biasa dan non Muslim akan nampak seolah Islam tak membawa masyarakatnya kearah kemajuan. 

Kini, rata² Islam disinonimkan kalau tak dengan keganasan, ia disinonimkan dengan kemunduran. Apa tak nya, semuanya haram. Semuanya tak boleh. Semuanya hanya solat, doa, janggot, serban dan ceramah akhirat sahaja. Sebenarnya Islam melampaui semua tadi. Islam adalah cara hidup iaitu SOP kehidupan harian.

Way Forward

Pada aku, bagi lah apa skali pun, iman setiap Muslim insya'allah tak terjejas kiranya setiap Muslim dengar nasihat nabi dan mengamalkan ajaran Quran. Bukan mensekularkan Islam dengan skrip seperti; "baca sirah nabi akan membawa jannah, baca buku lain selain buku 'agama' hanya membawa dunya...".

Sebelum kita mengelabah tak tentu fasal dan sibuk menyalahkan orang lain, kita, Muslim patut tengok diri sendiri dulu. Apa yang tak kena dengan diri dan masyarakat kita. Betulkan "kita" dulu.  

 

Wednesday, 16 November 2011

Seksualiti Merdeka 2011 - Part 3; Pengalaman Aku

Aku rasa perkara yg aku nak tulis nie sebnarnya bukan asing lagi bagi ramai org kat luar sana. Aku rasa rata² pernah pernah jumpa geng LBGT nia kat institut pengajian depa. Sebenarnya, utk mengesan samaada depa nie LBGT nie agak susah, kecuali depa yg memang dah "daring" habis. Terus terang cakap, di UTM, time aku dulu cukup ramai golongan LBGT. Kalu nak kata pondan @ darai @ bapok nie pun dah ramai, total populasi LBGT jgn cakap lagi lah.  Dan aku boleh confirm kata ramai because depa tak sembunyi kebapukan depa. Tak silap aku fakulti Sains Com dan Kimia yg paling ramai bapok. Masakan pula puak "gay" yg nampak macam lelaki normal, lesbian yg pada aku nampak macam pompuan biasa. Personally pada aku ada kalanya pompuan rambut pendek nie sebenarnya nampak cantik juga. Alah, macam watak King dalam Kings Of Fighters.

Antara watak faverot aku time gila KOF dulu.. Double Strike!!

Aku minta maaf kalu istilah "bapok" berbunyi kasar. Ini adalah kerana inilah istilah yg aku guna sejak aku kenal manusia spesis (berhaluan) nie. Macam aku tulis tadi, geng bapok lah antara geng yg paling senang nak kenal. Why, depa daring time berpakaian dan ada yg sgt daring. Itu baru kat dewan kuliah. Kalu kat luar or club, aku pun tak tau nak cakap apa lagi lah.

Anyway, ada benda yg aku tak ble nak story sgt kat sini sebab dia membabitkan org yg aku kenal. Aku berharap sgt org yg aku maksudkan tu dah berubah sebab dia adalah kawan baik aku. Ya, dia adalah best friend aku yg aku tak kan lupa sampai bila². Walau pun kami penah gaduh besar, tp aku still anggap dia adalah best friend aku dulu dan aku berdoa agar dia dah insaf. Aku juga harap pekung dia kat UTM tak dibuka. What would happen if dia dah kawin sekarang dan wife dia tau sejarah silam dia? Or even, parents dia tau. Seingat aku parents dia nie hebat. Ustazah dan lecturer. Adik pompuan dia pun sgt cantik (dan of cause dia tersgtlah kacak). Hanya budak batch aku je yg tau dan budak yg masuk semester May 2002 je tau detail. Mamat nie bukan bapuk. Tp girlfriend @ boyfriend dia bapuk. Pendek criter, dia gay. 

Batasan Hubungan

Sefaham aku kalu dah hubungan luar fitrah macam nie bukan macam hubungan normal yg lain. Memang ada hubungan pasangan normal lelaki dan pompuan yg terlanjur atau terbabas. Tp masih ramai juga yg masih menjaga batas hubungan depa. Banyak juga yg menaik tarafkan hubungan mereka dgn perkahwinan dan akhirnya dikurniakan zuriat yg comal². Keadaan adalah berbeza bagi pasanagan LBGT ini. Sefaham aku hubugan puak LBGT ini boleh dikatakan semua akan dilanjutkan ke bentuk fizikal. Namun begitu, aku kurang pasti status pasangan ini lepas alam U. Setahu aku, majoritinya akan bertukar menjadi lelaki normal bila balik kampung time cuti. Dengar citernya bila habis alam U, ada yg insaf dan ada gak yg dgr citer jadik lagik dasat lagik.. Ntah lah..

Kita Hidup Bermasyarakat

Semasa aku di UTM, aku tak pernah terpikir aku akan tulis sesuatu yg bertajuk begini. Tp apa yg aku akan tulis ini hanya base on pengamatan aku sahaja. Aku tak lah monitor depa sampai amik detail. Aku just tulis apa yg aku paham sahaja. Aku juga bukannya warak atau insan yg kamil. Aku ada masa terbabas solat. Aku pun wat dosa gak.  Tp itu bermakna aku tak boleh nak tegur org. Seseorg tak perlu jd nabi or alim ulamak utk menegur. Yg penting teguran itu kena betul dan waras. Contoh yg boleh dikaitkan adalah bilamana parent yg hanya bekerja sebagai penoreh getah menasihatkan anak mereka utk belajar rajin supaya berkerjaya lebih cemerlang. Takkan lah si anak akan cakap; "Alahh, abah mak pun ngaji rendah, mana layak nasihat saya utk ngaji tinggi!".

Pada aku maslah LBGT atau khususnya bapok di UTM masa aku dulu agak serius. Aku harap "masalah" ni dah kurang skarang. Aku hairan kenapa (setahu aku) tiada tindakan diambil. Offcause, di kuliah, penampilan mereka agak low profile. Tp, jika diamati memang sungguh terang tak perlu bersuluh lagi. Aku hairan kenapa pihak pengurusan universiti ak mengambil sebarang inisiatif utk "membantu" mereka. Jika perkara itu masih kecil, tindakan pencegahan perlu diambil. Aku tak pasti pihak berwajib tahu ke tak method yg diambil oleh fraternity bapok nie utk recruit bapuk junior. Kalu depa tak tau, moga Allah  tunjukkan kepada mereka nanti. Kerana pada pendapat aku, tanggung jawab mencegah dan membantu geng bapok nie kembali ke jalan yg lurus berada ditangan mereka juga (sedikit sebanyak). Itu yg aku paham. Perkara ini tak boleh dipandang sebelah mata dan istilah "lu jaga hal lu, gua jaga hal gua" or kubur lain², apa sibuk²?" tak boleh digunakan. Kita hidup bermasyarakat. Ini maslah sosial dan moral anak bangsa agama kita. Tak kan nak biar saja?

Aku tak pasti sgt ciri² lesbian nie. Apa yg aku nak tulis adalah berkaitan dg bapok. Pada asalnya bapok adalah lelaki lembut. Bukan semua lelaki dilahirkan dan membesar mempunyai ciri² lelaki keras, tough dan macho. Aku sendri tak macho pun. Ada sesetengah lelaki mempunyai perwatakan lembut dan sukakan benda yg feminin seperti memasak,menjahit dan berhias. Namun begitu, itu tak bermakna mereka ditakdirkan akan jadi bapok dan gay. Jika parents yg memantau itu serius, insyallah tiada masalah akan timbul. 

Kalu ikut apa yg aku paham...

Bila sorg freshy masuk atau mendaftar akan ada senior yg akan pantau dan memerhatikan gerak lentok depa nie. Jika didapati ada freshy yg berpotensi utk menjadi bapok, maka senior bapok nie akan approach si freshy nie. Ber"potensi" nie adalah seperti berwajah jambu, berkelakuan lemah gemalai dan ntah lagi aku pun tak tau.. Korang kena tanya depa.

Setelah senior bapuk nie dah nampak target dia akan jadikan target nie prospek. Maka gerombolan bapuk nie akan manghampiri freshy nie lah. Kalu dah everyday sedikit sebanyak depa akan jadi terlampau close. 

Bukan setakat di dorm melepak, malah time study pun depa akan study bersama. Contohnya time kat UTM dulu, di PSZ (Perpustakaan Sultanah Zanariah), akan ada satu port yg mana bapok akan berkumpul. Seriusly, ramai! Dan kehadiaran depa diperhati sahaja. termasuk aku. Memang aku time tu budak lagi. Aku adalah salah sorg yg suka ngusik depa bcos pada aku depa kelakar. No doubt ada yg sgt cantik dan of couse seksi (seriusly aku heran macam mana depa boleh tahan sejuk, FYI PSZ tersgtlah sejuk..).  Tp bila depa ngusik balik aku takut. Hahahaa.. Takut giler habag hang.. Hahahaa. Juga kalu yg nak close, aku carut jek balik. In short majoriti terhibur tengak gelagat depa tanpa sorg pun menghampiri depa utk tujuan baik, termasuk aku...

Selain drpd study bersama, depa nie segalanya bersama. Makan dan outing nie sudah pastilah.. Mana depa pi, aku tak ble nak kata.

Sudah pastinya, kalu dah 24 jam bersama, depa, si freshy sedikit sebanyak akan bertukar menjadi bapok. Tahun 1 tak nampak sgt perubahan, tpi bila dah meningkat senior, depa akan menjadi semakin berani. Pakaian semakin menjolok mata dan penampilan semakin memikat. Seriusly, gaya dan lenggok depa nie mengalahkan pompuan. Bukan nak kata apa lah, geng bapok nie memang betul² melaram everyday. Bau perfume mcm air freshner.

Bila Bapok Berpasangan

Basically, itu lah step berlaku dlm proses penghasilan bapok yg aku nampak di UTM dulu. Aku tak buat pengamatan teliti. Aku just tulis apa yg aku nampak. Tp dari apa yg aku nampak, perkara ini boleh dibenteras. Aku percaya kalu langkah bijak diambil, kelompok ini boleh dipecah dan dihapuskan. Depa nie jadi macam nie bcos depa "bersama". Itu kalu kat kampus. Kalu menyewa rumah lagilah parah aku rasa. Ntah apa yg berlaku aku pun tak tau. Aku dgr macam², tp aku tak sanggup nak tulis.

Apa jadi kalu bapok tu in Love?

Ini masalah... Ini lah yg terjadi pada my best friend.

Jika sorg bapuk tu minat pada sorg mamat, si bapuk tu akan attack (pikat) mamat tu sedaya upaya dia. Tiap malam dtg umah ajak keluar dan bagi gift. Serius shit, punyalah agresive, kalu iman tak kuat boleh terbabas gak lah. Percaya lah, bila aku cakap bila depa nak pikat memang depa rajin. Hilang sifat malu "kewanitaan" depa. Selalunya kita dengar, pompuan nie sifat dia malu. Kalu pompuan tu minat kat lelaki, dia sanggup tunggu or just bagi hint (yg sorry to say selalunya lelaki tu tak paham, hahahaaaa). Beza ngan bapok. Bapok time nak pikat lelaki, lagi agresive dari pompuan. Percayalah, itu yg aku nampak.

Jadi, kalu si mangsa nie nie iman dia kuat, selamatlah dia dan bahgialah ayah ibu dia... Tp kalu iman dia kurang, maybe dia akan hanyut. Dia tak jadi bapok. Dia akan jadi balak si bapok tu. In short pada aku dia dah jadi "gay". Dugaan yg bapok bawa bukan boleh ambil mudah. Depa nie lagi gemalai dari pompuan, lagi caring dari pompuan, lagi kewanitaan dari pompuan dan yg paling bahya lagi cantik dari pompuan. Seriusly, aku tak tipu. Tu tak kira seksi, syahdu manja lagi dan off couse, ditambah dgn pemangkin dari En Nafsu dan En Setan lagi.

Bapok Association?

Bapok nie ada group depa masing². Group depa nie setahu aku terdiri drpd LBGT lah kot. Ini betul² drpd personal experiance first contact. Dari pengamatan aku time tu, ada drpd dlm group depa nie badan dia kekar giler. Kekar siottt.. Aku assume depa nie gay tok² atau biseksual kot. Ada yg nampak macam bapak org jekk... Kalu aku naik sheikh pun confirm kalah bergasak. Hahaha... Ada gak yg tomboy (seingat aku tomboy tu agak cute, hahaha). Aku rasa tomboy nie lesbian kot. Maybe? Yang aku nampak, puak tomboy nie lah yg paling garang. Melalak menjerit tak tentu pasal. Geng abang badan ketul diam jek sambil hisap rokok. Control macho kot. Time tu mati² aku ingat aku dah nak bergasak dah. Bukan stakat ingat, dah ready utk bergasak dah pun. Apa nak jadi, jadi lah.. Cuma something happen. Siot betul... Yang pasti memang ramai geng LBGT tu tunggu. Tunggu kami lepaskan org yg kami cuba selamatkan. Siap ugut nak panggil polis. Kelakar pun ada.. Itu lah memori..

Tanggung Jawab Bersama

No doubt yg negera eropah sekular makan babi minum beer, sex bebas kapir laknat dll lagi jauh lebih maju sekarang. Kadar jenayah rendah, kadar rasuah rendah dan kemiskinan kurang. Ekonomi depa pun diwar-warkan sungguh hebat. Itu hakikat sekarang. Negara yg majoritinya Islam memang mundur dan dijangkiti dgn pelbagai penyakit yg ntah². Jadi Malaysia, kalu nak maju kena ikut acuan itu? Kena ikut step itu? Adakah mengejar pembagunan ekonomi hingga kita perlu tutup mata kepada masalah ini? Or, paling sedih anggap atau tukar mind set kita bahwa "ini bukan masalah?" LBGT adalah lumrah alam dan bukan masalah? Penerimaan golongan LBGT ini adalah satu ciri² bila masyarakat dah maju? Sikap tak mengambil berat akan membawa lagi banyak maslah. Tambahan kalu maslah sosial. 

Aku rasa ini adalah satu pemikiran yg sgt salah. Tak dpat dinafikan ekonomi itu sgt penting. Tersangatlah penting. Kena concentrate pada ekonomi. Even Khalifah Umar Abdul Aziz pun fokus pada ekonomi time dia rule dulu. Hinggakan dalam tempoh 2.5 tahun, tak dak org dalam empayar Bani Umaiyah pd zaman dia layak terima zakat. Suma berharta dan berebut nak keluarkan zakat.

Hadis nabi pun menyebut (sound something like this lah..); " Allah sayangkan org miskin yg beriman, tp Allah lebih sayangkan pada org kaya yg beriman" dan "kefakiran boleh boleh membawa pada kekufuran.."

Sungguh pun begitu, kebersihan rohani pun penting. Kena sejajar dan selari. Jangan dengan terlalu obses dgn mengejar ekonomi dan kemajuan jasmani, kita tercicir pembangunan rohani. Kita harus maju dgn acuan sendiri. tak perlulah aku sentuh berkaitan kejayaan tamadun islam lampau. Tp kita harus maju dlm acuan tersendiri.   

Membentuk semula, mendidik dan membimbing golongan LBGT nie adalah tanggung jawab bersama. Ianya sukar dan kita perlu gentle. Ini adalah jihad kita. Kita tak boleh memaksa, tp kita boleh mempengaruhi dengan membimbing. Kita kena sabar dan tunjukkan jalan pada mereka. Bukan membenci dan mengasingkan mereka. Dengan mengasingkan mereka, kita hanya membuat ikatan mereka lebih kuat. Kesilapan yg biasa kita buat adalah dgn membenci mereka. Kita patut mengasihani mereka.

Seperti yag aku tulis seblum nie, kita patut dan perlu dgr masalah depa dari mulut depa dan justify sebelum rectify. Apa pun, aku personally berpendapat Cinta dan Naluri yg depa rasa adalah Nafsu. Aku barangkali salah dan aku barangkali sebenarnya tak layak bercakap demikian. Namun, itu yg aku nampak.

Aku tak rasa keperitan depa, jadi aku tak boleh nak faham depa. Namun begitu, apa saja alasan yg diberi perkara ini tetap salah. Oleh sebab itu sesuatu perlu dilakukan.